Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Menu Click to open Menus
Home » AGENDA » Eksotika Bromo dan Peringatan Yadnya Kasada 2017 Berbalut Suhu 15 Derajat

Eksotika Bromo dan Peringatan Yadnya Kasada 2017 Berbalut Suhu 15 Derajat

(354 Views) July 9, 2017 11:52 pm | Published by | No comment

DutaWisata.Co.Id, Probolinggo – Peringatan Yadnya Kasada 2017 di Gunung Bromo Kabupaten Probolinggo, Jawa Timur, sangat berbeda dibanding tahun-tahun sebelumnya. Pemerintah daerah setempat menggelar pra-event bernama Eksotika Bromo pada tanggal 8-7 Juli 2017. Hasilnya? Lautan pasir Bromo penuh dengan wisatawan mancanegara (wisman) dan wisatawan nusantara (wisnus).

“Kali ini Kasada sangat berbeda, ada Eksotika Bromo. Ekstotika digarap swasta dan pemda serta digelar tiap pukul 14.00. Kasada menyedot perhatian wisatawan, dan membuat mereka berlama-lama di Bromo supaya bisa menginap dan berwisata lebih lama, tak hanya melihat sunset, lalu pulang. Di pre event Kasada ini wisatawan disuguhkan berbagai gelaran kesenian,” kata Kepala Dinas Pemuda, Olahraga, Pariwisata dan Budaya Probolinggo Sidik Wijanarko saat dijumpai di lokasi acara, Sabtu (8/9).

Seperti diketahui, Bromo merupakan salah satu dari 10 destinasi prioritas yang ditetapkan Kementerian Pariwisata (Kemenpar). Lebih lanjut Sidik menjelaskan, selama dua hari panitia menampilkan aneka seni tradisional masyarakat Tengger di antaranya Sendratari Kidung Tengger, Puisi, Kidung tengger, Jaranan Wahyu Tunas Budaya dan lain-lain.  Tidak hanya itu, hadir pula artis dan juga pemain film Ayushita Widyartoeti Nugraha dan Sha Ine Febriyanti. Dua artis ibukota ini bakal tampil bergantian pada tanggal 7 dan 8 Juli. Mereka membawakan puisi dengan tema Puisi Kidung Tengger.

“Kami bersyukur acara berlangsung sukses menghipnotis wisatawan yang datang, Sendratari Kidung Tengger, Tari Topeng Gunungsari, Perkusi UI Daul Madura yang merupakan perkusi berlatar etnik Madura. Ada pula Singo Ulung tarian khas Bondowoso, Jaranan Wahyu Tunas Budaya, Jaran Slining Lumajang, Tari Mahameru, serta Reog Ponorogo, sukses membuat wisatawan tidak hanya menonton tetapi ikut mengabadikan melalui ponsel dan kamera miliknya, kami senang melihatnya,” kata Sidik.

Eksotika Bromo di tutup dengan menari bersama yang dilakukan oleh seluruh penampil. Dengan diiring musik Jegog Suar Agung Bali, yang merupakan perkusi bambu berlatar etnik dari Jembrana, Bali.

Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Esthy Reko Astuti yang didampingi Kepala Bidang Promosi Wisata Budaya Asdep Segmen Pasar Personal Kemrnpar Wawan Gunawan mengatakan, kemeriahan Eksotika Bromo tidak sampai situ dan terus berlanjut.

Di lokasi berbeda namun masih di kawasan Bromo, tepatnya di Agrowisata Strawberry Desa Jetak, dua malam berturut-turut akan ditampilkan Pawai obor, Tari Topeng Gunungsari, Konser Musik Wadya Bala STKW, Tari Pepe ‘pepe’ Bainea  Ri Gowa, serta Jaranan Campursari.

“Penampilan budaya dalam eksotika berpotensi menarik wisatawan. Ini akan membuat Wisman berlama-lama, asumsi kami mereka akan empat hari berada di Bromo. Disana juga sangat lengkap, karena ada objek wisata penunjang, seperti gua Batman, seruni poin dan kebun Stroberi. Bromo sudah terkenal alamnya, sekarang budayanya yang bakal dikenalkan, ini harus terus dijaga,” kata Esthy yang juga diamini Wawan.

Menteri Pariwisata Arief Yahya menilai bahwa perhelatan ini sebagai budaya dan tradisi yang memiliki kearifan lokal di Bromo. Yang pasti, dia mengingatkan agar atraksi alamnya diperhatikan dengan baik. Atraksi ini juga bisa meningkatkan perekonomian masyarakat setempat.

 Seribuan pengunjung yang separuhnya meruapakan wisatawan yang sengaja hadir untuk menyaksikan even Eksotika Bromo, benar-benar hanyut dengan penampilan ratusan seniman tari yang tampil indah  di lautan pasir Gunung Bromo, di Desa Ngadisari, Kecamatan Sukapura, Probolinggo, Jumat (7/7).

Meski dibalut suhu sekitar 15 derajat celscius, namun para penonton tak beranjak dari tempat duduknya. Bahkan para petinggi Kabupaten Probolinggo seperti Bupati Puput Tantriana Sari, tak beranjak hingga acara selesai sekita pukul 18.00.

Demikian pula penampilan drama tari kolosal yang dibesut koreografer asal Malang, Hary Lentho, tak membuat penonton bosan menyaksikannya. Penonton seolah terhipnotis menyaksikannya. Padahal, durasinya sekitar 90  menit dan melibatkan 130 seniman tari dari STKW dan Unesa Surabaya serta Karang Taruna Desa Jetak. ‘’Seperti nonton bioskop ya. Tapi saya puas. Bagus penggarapannya’’ kata Ema, salah seorang wisatawan asal Yogyakarta.

Komentar sama juga disampaikan artis ibu kota Ayushita, yang tampil sebagai pembawa puisi kidung tengger berjudul Kusuma di drama tari berlatar cerita legenda Joko Seger dan Roro Anteng. ‘’Saya senang menjadi bagian drama kolosal ini. Ceritanya bagus, dan acaranya sukses,’’ katanya usai acara. Ayu Sendiri mengaku suhu dingin Bromo tak mempengaruhi penampilannya.

Pentas Eksotika Bromo ini merupakan even kali pertama digelar, sebagai even yang diselenggarakan  untuk meramaikan upacara Kasada yang akan jatuh pada 9-10 Juli . Sedangkan Bromo Eksotika digelar pada 7-8 Juli, di lokasi upacara bendera  lautan pasir Bromo. Lokasinya sendiri memang cukup strategis.

Menpar Arief Yahya memang menyarankan setiap event harus dipromosikan di media, melalui tiga timeline. “Yakni dengan pre event, on events dan post events,” kata Arief Yahya.

Setiap pengunjung yang akan menuju kawah Bromo pasti akan melewatinya. Karena terletak di sisi timur jalan kearah Pura Luhur Poten yang akan digunakan untuk upacara Kesada 9-10 Juli nanti. Gerbang pintu masuk pun dikemas dengan sederhana namun terlihat indah dan banyak dimanfaatkan

Berlatar Gunung Bromo dan kekokohan Gunung Batok disampingnya, penonton disuhuhi penampilan seniman berbagai daerah. Acara dibuka sekitar pukul 14.30. Penampilan Jaranan Jetak dari Probolinggo menyambut para penonton ketika akan memasuki lokasi yang disetting sebagai lokasi pertunjukkan sendratari legenda Bromo di akhir acara.

Categorised in: ,

No comment for Eksotika Bromo dan Peringatan Yadnya Kasada 2017 Berbalut Suhu 15 Derajat

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *