Menu Click to open Menus
Home » DESTINASI » Candi Tikus Mojokerto Nenyimpan Keindahan Majapahit

Candi Tikus Mojokerto Nenyimpan Keindahan Majapahit

(812 Views) December 9, 2015 7:43 am | Published by | No comment

candi-tikus-mojokerto

DutaWisata.Co.Id, Mojokerto – Satu lagi cagar budaya berupa candi di Mojokerto. Yakni Candi Tikus Mojokerto yang merupakan sebuah petirtaan di jaman Kerajaan Majapahit ketika seseorang ingin menuju tempat pemujaan.

“Karena petirtaan, kompleks Candi Tikus selalu digenangi air, terutama saat musim hujan. Tapi sekarang kering karena musim kemarau,” tutur Staff BPCB Jawa Timur, Yanti Muda kepada tim Travel Heritage Disbud DIY.

Candi yang terletak di Dusun Dinuk Desa Temon Kecamatan Trowulan Kabupaten Mojokerto ini dulunya dalam kondisi terpendam. Namun pada tahun 1914 oleh Bupati Mojokerto RAA Kromojojo Adinegoro berhasil ditemukan. Dulunya berupa gundukan di tengah area persawahan. “Waktu itu sawah warga dijangkiti hama tikus. Setelah diteiti berasal dari gundukan. Ketika dibongkar, ternyata di bawahnya ada struktur bangunan candi. Akhirnya dibongkar untuk dilakulkan ekskavasi. Karena minim data otentik seperti prasasti, lantas dinamakan Candi Tikus karena dulu tempat bersarang tikus. Perkiraan dibangun abad 13-15 dengan struktur material utama bata merah.

Candi Tikus berbentuk bujur sangar dan dibangun sekitar 3,5 meter di bawah tanah. Memiliki ukuran 22,5 x 22,5 meter. Bangunan candi ini disusun berteras-teras sebanyak 3 teras. Susunan pada sisi utara terdapat tangga masuk dengan pipi tangga yang sudah rusak.  Di teras 1 terdapat 8 buah bangunan berbentuk candi. Sedang di. Atas teras 2 terdapat candi induk yang dikelilingi 8 candi lainnya berukuran kecil. Susunan seperti ini mengingatkan pada Gunung Mahameru di India.

Candi Tikus terletak di di dukuh Dinuk, Desa Temon, Kecamatan Trowulan, Kabupaten Mojokerto, Jawa Timur, sekitar 13 km di sebelah tenggara kota Mojokerto. Dari jalan raya Mojokerto-Jombang, di perempatan Trowulan, membelok ke timur, melewati Kolam Segaran dan Candi Bajangratu yang terletak di sebelah kiri jalan. Candi Tikus juga terletak di sisi kiri jalan, sekitar 600 m dari Candi Bajangratu.

Candi Tikus yang semula telah terkubur dalam tanah ditemukan kembali pada tahun 1914. Penggalian situs dilakukan berdasarkan laporan Bupati Mojokerto, R.A.A. Kromojoyo Adinegoro, tentang ditemukannya miniatur candi di sebuah pekuburan rakyat. Pemugaran secara menyeluruh dilakukan pada tahun 1984 sampai dengan 1985. Nama ‘Tikus’ hanya merupakan sebutan yang digunakan masyarakat setempat. Konon, pada saat ditemukan, tempat candi tersebut berada merupakan sarang tikus.

Belum didapatkan sumber informasi tertulis yang menerangkan secara jelas tentang kapan, untuk apa, dan oleh siapa Candi Tikus dibangun. Akan tetapi dengan adanya miniatur menara diperkirakan candi ini dibangun antara abad 13 sampai 14 M, karena miniatur menara merupakan ciri arsitektur pada masa itu.

Bentuk Candi Tikus yang mirip sebuah petirtaan mengundang perdebatan di kalangan pakar sejarah dan arkeologi mengenai fungsinya. Sebagian pakar berpendapat bahwa candi ini merupakan petirtaan, tempat mandi keluarga raja, namun sebagian pakar ada yang berpendapat bahwa bangunan tersebut merupakan tempat penampungan dan penyaluran air untuk keperluan penduduk Trowulan. Namun, menaranya yang berbentuk meru menimbulkan dugaan bahwa bangunan candi ini juga berfungsi sebagai tempat pemujaan.

Bangunan Candi Tikus menyerupai sebuah petirtaan atau pemandian, yaitu sebuah kolam dengan beberapa bangunan di dalamnya. Hampir seluruh bangunan berbentuk persegi empat dengan ukuran 29,5 m x 28,25 m ini terbuat dari batu bata merah. Yang menarik, adalah letaknya yang lebih rendah sekitar 3,5 m dari permukaan tanah sekitarnya. Di permukaan paling atas terdapat selasar selebar sekitar 75 cm yang mengelilingi bangunan. Di sisi dalam, turun sekitar 1 m, terdapat selasar yang lebih lebar mengelilingi tepi kolam. Pintu masuk ke candi terdapat di sisi utara, berupa tangga selebar 3,5 m menuju ke dasar kolam.

Di kiri dan kanan kaki tangga terdapat kolam berbentuk persegi empat yang berukuran 3,5 m x 2 m dengan kedalaman 1,5 m. Pada dinding luar masing-masing kolam berjajar tiga buah pancuran berbentuk padma (teratai) yang terbuat dari batu andesit. Tepat menghadap ke anak tangga, agak masuk ke sisi selatan, terdapat sebuah bangunan persegi empat dengan ukuran 7,65 m x 7,65 m. Di atas bangunan ini terdapat sebuah ‘menara’ setinggi sekitar 2 m dengan atap berbentuk meru dengan puncak datar. Menara yang terletak di tengah bangunan ini dikelilingi oleh 8 menara sejenis yang berukuran lebih kecil. Di sekeliling dinding kaki bangunan berjajar 17 pancuran berbentuk bunga teratai dan makara.

Hal lain yang menarik ialah adanya dua jenis batu bata dengan ukuran yang berbeda yang digunakan dalam pembangunan candi ini. Kaki candi terdiri atas susunan bata merah berukuran besar yang ditutup dengan susunan bata merah yang berukuran lebih kecil. Selain kaki bangunan, pancuran air yang terdapat di candi inipun ada dua jenis, yang terbuat dari bata dan yang terbuat dari batu andesit.

Perbedaan bahan bangunan yang digunakan tersebut menimbulkan dugaan bahwa Candi Tikus dibangun melalui tahap. Dalam pembangunan kaki candi tahap pertama digunakan batu bata merah berukuran besar, sedangkan dalam tahap kedua digunakan bata merah berukuran lebih kecil. Dengan kata lain, bata merah yang berukuran lebih besar usianya lebih tua dibandingkan dengan usia yang lebih kecil. Pancuran air yang terbuat dari bata merah diperkirakan dibuat dalam tahap pertama, karena bentuknya yang masih kaku. Pancuran dari batu andesit yang lebih halus pahatannya diperkirakan dibuat dalam tahap kedua. Walaupun demikian, tidak diketahui secara pasti kapan kedua tahap pembangunan tersebut dilaksanakan.

Categorised in: ,

No comment for Candi Tikus Mojokerto Nenyimpan Keindahan Majapahit

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *